Kendalikan Inflasi, Pemerintah Berupaya Jaga Harga Pangan

Kendalikan Inflasi, Pemerintah Berupaya Jaga Harga Pangan
Kementerian Koordinator Perekonomian menggelar rapat terbatas membahas soal pangan. Ini sebagai komitmen pemerintah stabilkan harga pangan.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menggelar rapat koordinasi (rakor) terbatas mengenai pembahasan pangan di Kantornya Jakarta.

Adapun sejumlah menteri yang hadir dalam rakor ini adalah Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Pertanian Amran Sulaiman dan Menteri BUMN Rini Soemarno. Selain itu hadir juga Direktur Utama Perusahaan Umum Bulog Budi Waseso, dan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan

Menteri Pertanian, Amran Sulaiman, mengungkapkan rakor kali ini merupakan bentuk komitmen pemerintah dalam menstabilisasikan harga pangan. Apalagi Badan Pusat Statistik (BPS) pada kamis kemarin telah merilis laporan inflasi pada Oktober 2018 tercatat sebesar 0,28 persen.

"Jadi begini rakor kita pertama menstabilkan harga. Stabilisasi harga pangan karena kita lihat BPS baru baru diumumkan inflasi cukup baik dan ini dipertahankan dan kalau perlu inflasinya di tekan lagi ke depan," kata Amran saat ditemui usai melakukan rakor di Kementerian Perekonomian, Jakarta, Jumat (2/11/2018).

Amran menyebut, dalam hal ini beberapa komoditas antara lain harga beras, cabai, ayam, hingga telur akan terus dikendalikan.

"Begini jadi kita stabilkan harga seluruh pangan supaya inflasi terkendali jadi itu intinya seluruh komoditas," ujar dia.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan inflasi pada Oktober 2018 sebesar 0,28 persen. Inflasi ini didorong oleh kenaikan harga sejumlah komoditas.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, untuk inflasi tahun kalender yaitu Januari-Oktober 2018 mencapai 2,22 persen, sedangkan inflasi tahun kalender sebesar 3,16 persen.

"Pertimbangan harga berbagai komoditas pada Oktober 2018 secara umum menunjukkan kenaikan. Inflasi di pedesaan pada Oktober 0,35 persen. Tapi perlu diperhatikan ini tidak perlu disandingkan begitu saja karena metodenya berbeda," ujar dia di Kantor BPS, Jakarta, Kamis 1 November 2018.

No comments